Sabtu, 08 Juni 2013

Kemah:3 #3

Hari ketiga, bangun-bangun aku nggak pakai kacamata. Masih jadi misteri ni sampe sekarang, siapa yg ngelepasin kacamataku pas aku tidur? Aku nggak ngerasa ngelepas kacamata, sumpeh-_-v
Aku sholat subuh bareng Erni & Aidah. Kelar itu kita nengok tenda. Dari luar sih emang masih berdiri dengan kokohnya, tapi dalemnya? Air ngerembes dari bawah dan barang-barang mulai basah, Subhanallah tenan kok-_-
Nggak mau terpuruk kesedihan(?) lama-lama, kita malah foto-foto haha
Bagusan pemandangannya yaa wakaka._.

Nggak cuma itu, kita juga malah jalan-jalan ke sungai yg deket kamar mandi cowok yg deketnya tempat survival tadi. Konon katanya, kamar mandi cowok itu jauhnya banget bangetan dan kita pengen ngebuktiin bener enggaknya. Eh ternyata emang bener. Mau kesana aja harus nyeberang jalan, trus ngelewatin sawah-sawah, nyeberang jembatan, naik dikit, baru sampe. Ini kalo orang mau mandi, sama aja mandi dua kali. Pertama mandi pakai air, keduanya pakai keringat pas balik ke buper haha._.v
Di sungainya kita sempetin foto-foto lagi haha dasar narsis:p
With Erni, rivalku dapetin mas WE haha lol:p
With Aidah, si anak PLD gagal:p
aaaaaaaaaaaaaaaa:3
Kita balik ke buper, niatnya mau beli makan sama minum. Eh taunya kantinnya belum buka-_- Kita duduk-duduk disana sambil memandang lapar makanan-makanan 'yg belum jadi' di kantinnya. Dari situ, aku liat di seberang(pendopo panitia) ada mas WE lagi duduk dengan muka ngantuknya. Oh, jadi semalem dia tidur disitu? Kedinginan nggak mas? Sini-sini ku peluk biar anget:3 
Nggak lama kemudian kita liat kakak-kakak DA jalan ke pendopo sambil bawa jagung rebus. Hmm, makin laper:( Kakak pembinanya bilang ambil aja air di depan ruang tidur guru itu dan akhirnya kita gantian minum disana pakai gelas kantin tanpa sempet kita balikin karena nggak lama kemudian temen-temen sesanggaku dateng trus kita beres-beres tenda haha

Kelar beres-beres tenda, aku ikutan outbound.
Kumpul dulu:3

Kali ini nggak sama temen satu sangga, tapi sama sangga lain yg digabung berdasarkan metode ‘menghitung’. Aku dapet nomer 8, kelompok P bareng Ninda, Magda, Vita, Novi, Asti dan lainnya aku lupa siapa aja hehe:p
Outbound pertama, main bola pakai bakiak. Aku sama Ninda, Novi. Oke, sakit lho kakinya._. Tapi nggakpapa, kelompokku menang:3
Bukan kelompokku-_-
Tapi kira-kira beginilah main bola pake' bakiak:D
Outbound kedua, ke areanya mas WE^^ Bahagia banget. Mas WE duduk di pinggir sambil bawa kertas, kayaknya buat nilai-nilai apa gitu. Tapi ternyata aku main outbound bukan disitu, tapi di area sebelahnya-_- Pas mau jalan ke tempat outbound kedua, aku liat mas WE di ajak omong sama anak kelas *tuuuttt* yg terkenal suka mbribik sana sini dengan gaya centilnya padahal muka pas-pasan. Iya, dia ngomong sama mas WE dengan gaya centilnya itu, tapi….sama mas WE dikacangi. Haha, aku sih ngakak=)
Di outbound kedua, jalan di bambu(?). Itu lho jalan di sebatang bambu, awalnya pegangan sama temen sebelahnya, tapi pas udah mau sampe harus lepas tangan, padahal bambunya makin kesana makin melebar._.
Disini makin jauh aku makin takut. Pengen nyebur aja rasanya, tapi malu, yg lain aja sampai dengan selamat._. Tapi akhirnya aku nggak kuat, aku lepas tangan sama Ninda dan langsung jatuh. Sumpeh malu banget, mana diliat mas WE-_____-
Outbound ketiga, ini baru bener-bener ditempatnya mas WE._.
Nah ini kelompokku:D
Liat itu dikiri ada siapaaaaa? Ada Miss Rossa haha:p
Aku dapet jatah jalan terakhir-terakhir. Simple sih, aku takut sebenernya. Tapi tetep ku berani-beraniin. Malu dong, masa’ di depan mas WE takut:p Jalan di awal-awal sakit pol, apalagi jari-jari kakinya-_-
"Lindungi hambaMu, Ya Allah...."
Pas yg kedua, aku dapet terakhir-terakhir lagi. Tapi naas, belum juga sampe…
mas WE : oke waktu habis, kelompok P turun! | aku : *pose nggak ngenakin-_-* HA? TURUN? | mas WE : iya turun! | aku : MAS? Ini…sumpeh nggak ngenakin banget, masa’…. | mas WE : TURUN! | aku : iya deh:( *pasrah* | mas WE : *evil laugh* *tapi tetep ganteng* -_-v
aku ngalah, trus turun bareng Ninda lagi. Pas mau naik ke atas, aku galau. Enaknya tetep lurus trus nanti minta ditolongin mas WE, apa belok ke kanan tapi nggak di tolongin mas WE? Dan akhirnya…aku milih belok ke kanan. Aku nggak semodus yg kalian kira yaaa haha:p
Outbound keempat, ditempatnya mas ganteng. Itu tu, mas-mas yg jaga di pos 2 Wide Game bareng mbak Shinta kemaren:D Disini kita disuruh masuk ke lumpur, trus kerjasama ngeluarin ban dari bambu. Dong nggak? Susah jelasinnya-_-v 
Beginilah kira-kira._.
Itu bannya dari bawah di ke atasin, tapi nggak boleh dilempar~
Ini mas ganteng yg ku maksud haha gatau namanya-_-

Pas mau mulai, mas ganteng tadi ngomong ke aku, “Dek, kacamatanya lepas sini daripada kena lumpur. Ku bawain!” sambil senyum. Huaaa, terhipnotis senyumannya^^ Tapi kacamataku tetep ku pakai, daripada aku nggak bisa ngeliat:p Permainan dimulai dan begitulah jalannya, pokoknya baju jadi kena lumpur semua, kacamata dan rambutku juga-_- Kelar main ini, mas ganteng tadi nanya satu-satu, “Nilai-nilai yg bisa diambil dari permainan ini apa?”. Aku jawab aja, “Tanggung jawab”. Benerkan? Kan tanggung jawab penting di permainan macem ini wakaka:D
Outbound kelima, ditempatnya mbak Tita dan mas Lutfi *kalo nggak salah nama._.v*


Masuk ke lumpur lagi, tapi lumpur yg kali ini licin banget._. Ceritanya mindahin diri dari sini ke sana(?), tapi nggak boleh kena rafia/batasnya. Aku dapet jatah kedua, karena katanya badanku enteng-_- Kali ini kacamataku ku lepas dan dibawain mbak Tita. Begitu bisa pindah, byurrrrr….basah semua, sampe ke rambut-rambut:D
Outbound keenam, ditempatnya mbak Arin kalo nggak salah. Disitu kita disuruh ngambil bola diseberang, tapi cuma dibantu sebatang kayu sama 2 karet ban. Magda sama Vita ngiket ini mati-matian, trus aku dapet jatah kedua lagi buat ngambil. Sumpeh mrinding, ini aku kalo masuk ke lumpur lagi nggak lucu._. Tapi kita menang lagi disini muehehe:p
Outbound ketujuh, ditempatnya mas Ardi sama mas Burhan. Disini nggak menarik. Tapi ada yg lebih menarik, tau apa? Kaki mas Burhan masuk ke tanah lumpur pas dia mau ngambil air. Dia minta bantuan, tapi sama kakak kelas gatau siapa malah difoto, dan mas Burhan malah narsis sama mas Ardi meski keadaannya kayak gitu xD
Ngakak yuk, hahahaha
Outbound kedelapan, ditempatnya mbak mentorku, mbak Lintang dan mbak Shinta, juga kawan-kawannya:D 
Di sungai yg tadi itu tu, masukin air dari sungai ke drigen air(?), tapi pakai plastik panjang. Aku masuk ke sungainya, enak, tapi arusnya deres banget-_- Aku naik lagi, milih dibagian tengah:p Hanya dalam waktu beberapa menit, kita bisa ngumpulin 2liter air haha:p Pas ngisi air tadi, aku sempet liat kakak pembina yg kadang-sok-galak-tapi-gagal malah renang-_-
Outbound kelarrrr....
Eh sebenernya masih ada satu outbound lagi deng, tapi kata kakak pembinanya nggak ikut nggakpapa:D
Gatau deh ini outbound macam apa-_-

Aku balik ke tenda trus ke kamar mandi buat mandi sama keramas. Ngantri mandi luamaaa banget-_- Giliran aku mandi, belum lama masuk, eh pintunya diketuk dari luar suruh cepetan. Pas aku keluar, aku nanya, “Tadi kelamaan po?”, mereka jawab, “Enggak kok” sambil nyengir tanpa dosa. Kampret, yg sini udah buru-buru padahal-_-
Btw liat apa yg terjadi pada kartu pesertaku gara-gara kena lumpur tadi haha:(
Sudah tidak layak disebut "Kartu Peserta" lagi:"D

Aku balik ke tenda dan menemukan teman-temanku yg tadi nggak ikut outbound lagi beres-beres. Aku duduk sambil ngeringin rambut. Panas banget, belum ada 10menit aku duduk, tapi rambutku udah hampir kering._. Nggak lama kemudian pembinanya teriak-teriak nyuruh cepet-cepet kumpul buat upacara. Aku buru-buru pakai hasduk sama sepatu tanpa kaos kaki karena basah:p

Sampe sana upacara dimulai. Dari sanggaku yg ikut upacara aku, Ninda, Diah. Lainnya bongkar-bongkar tenda:p Di akhir upacara ada nyanyi Syukur, mrinding dengernya. Ada pembagian wimple juga dan tanpa kita duga…..kita juara 3 mendirikan tenda *kudu ngakak!* Tendaku ancur gitu, kok bisa menang? xD Tapi aku tau kenapa, karena kita ngebuat tendanya sendiri, NGGAK DIBANTUIN ORANGTUA YAAAAA!=)

Kelar upacara balik ke tenda. Tenda udah selesai dibongkar dan udah rapi siap pulang:D Barang-barang kita masukin ke truk lagi. Tapi pas mau naik bis, bis kelasku belum dateng-_- Akhirnya kita nunggu dipinggir jalan sambil ngemil makanan yg masih tersisa. Ngenes, tapi kebersamaan kita bener-bener tercipta disini hahaha:p Bis datang dan akhirnya kita balik ke Patbhe dengan selamat. Alhamdulillah, kemah yg menyenangkan, meski tanpa api unggun^^



#Rarassabilla^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar